Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Seniman Tak Ingin Ada Komersialisasi di TIM

Para seniman yang aktif di Taman Ismail Marzuki (TIM) mengatakan tidak menginginkan revitalisasi pusat budaya dan kesenian itu dilanjutkan jika di kawasan itu nantinya ada kegiatan komersial.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 November 2019  |  07:08 WIB
Ketua Seniman TIM Radhar Panca Dahana - Antara
Ketua Seniman TIM Radhar Panca Dahana - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Para seniman yang aktif di Taman Ismail Marzuki (TIM) mengatakan tidak menginginkan revitalisasi pusat budaya dan kesenian itu dilanjutkan jika di kawasan itu nantinya ada kegiatan komersial.

Kawasan komersial yang paling ditentang keberadaannya oleh seniman adalah hotel yang akan bernama Wisma TIM dengan standar pelayanan sekelas hotel bintang lima.

"Mau bentuknya hotel, toko, supermarket, terserah yang penting kita gak komersialisasi. Ayo kita duduk bareng bicarakan dulu secara komprehensif baru setelah itu revitalisasi," kata Ketua Seniman TIM Radhar Panca Dahana di ruang Fraksi PDIP DPRD DKI, Rabu (27/11/2019).

Sastrawan senior Indonesia itu berharap aspirasi yang disampaikan oleh para seniman melalui diskusi bersama dengan PDI Perjuangan dapat tersampaikan.

"Kita berharap dapat mencapai tujuan- tujuan yang positif karena mereka (PDIP) pasang badan sehingga kita dapat berjuang mendapatkan tujuan kita," kata Radhar.

Ketua Fraksi PDI Perjuangan Gembong Warsono mengatakan pihaknya akan terus mendukung seniman karena mereka adalah pengguna utama wadah pusat kesenian di Jakarta itu.

"Hampir semua menolak kalau soal (hotel) dalam pembahasan APBD tadi. Semua menolak adanya pembangunan hotel," kata Gembong.

Revitalisasi TIM sudah dikerjakan sejak awal 2019 dan seluruh proyek pengerjaan akan memakan biaya 1,8 triliun.

Saat ini pengerjaan revitalisasi TIM yang dilakukan oleh Jakpro memasuki tahap 1, yaitu pembangunan Wisma TIM, parkiran dengan basement dan Masjid Amir Hamzah.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

taman ismail marzuki seniman

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top