Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Anies Ungkap Sekda Saefullah Sakit Asam Lambung Sebelum Meninggal Dunia

Anies mengatakan Saefullah sempat mengeluh sakit di bagian lambung hingga akhirnya dirawat di rumah sakit akibat terinfeksi virus Corona (Covid-19).
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 16 September 2020  |  16:42 WIB
Pemprov DKI Jakarta menggelar penghormatan terakhir untuk Sekda DKI Jakarta Saefullah yang meninggal Rabu (16/9/2020). - Youtube
Pemprov DKI Jakarta menggelar penghormatan terakhir untuk Sekda DKI Jakarta Saefullah yang meninggal Rabu (16/9/2020). - Youtube

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bercerita soal kenangan terakhirnya dengan Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah sebelum akhirnya meninggal dunia.

Anies mengatakan Saefullah sempat mengeluh sakit di bagian lambung hingga akhirnya dirawat di rumah sakit akibat terinfeksi virus Corona (Covid-19).

"Saya ketemu Pak Saefullah itu setiap hari. Kami berjumpa Senin minggu lalu, saat rapat paripurna di DPRD DKI. Saat itu, beliau izin pulang cepat karena sakit pada asam lambung. Sepanjang saya di DKI, Pak Sekda belum pernah pamit pulang karena sakit," katanya, Rabu (16/9/2020).

Sejak itu, Anies terus berkomunikasi dengan Saefullah dan keluarganya. Apalagi, mantan Walikota Jakarta Pusat tersebut dirawat secara intensif di ICU RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta Selatan.

Siang ini, Anies memberitakan kabar duka cita kepada seluruh warga Jakarta bahwa pejabat eselon I di Balai Kota tersebut meninggal dunia setelah berjuang melawan Covid-19 di tubuhnya selama satu minggu.

"Bisa dibilang kami ini 24 jam kerja besama. Semua orang di Balai Kota pasti punya kenangan bersama Pak Sekda. Orang yang selalu memikirkan keselamatan orang lain, hari ini diantar ke pemakaman," ujar Anies.

Anies pun berpesan kepada seluruh lapisan masyarakat agar tetap menjaga protokol kesehatan, khususnya saat pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) periode kedua.

Menurutnya, kondisi wabah Covid-19 di DKI Jakarta saat ini sangat mengkhawatirkan.

"Covid-19 ini nyata, risikonya besar. [Meninggalnya Pak Sekda] merupkana contoh risiko terburuk jika terpapar Covid-19. Sekali lagi saya ingatkan, jangan lihat kematian Covid-19 sebagai statistik, ini manusia. Dia istri, suami, anak dari seseorang. Saya ajak semua tertib pakai masker, tertib jaga jarak, tertib cuci tangan, dan tinggal di rumah," kata Anies.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anies baswedan sekda dki jakarta Virus Corona saefullah
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top