Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyebab 86 RT di Jakarta Terendam Banjir Hari Ini, 16 Juli 2022

BPBD DKI Jakarta menyebut 86 RT di Jakarta Selatan, Jakarta Timur dan Jakarta Barat terendam banjir karena cuaca sejak Jumat (15/7/2022).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Juli 2022  |  13:47 WIB
Penyebab 86 RT di Jakarta Terendam Banjir Hari Ini, 16 Juli 2022
Hujan deras pada Senin (11/12/2017) menyebabkan sejumlah ruas jalan di Jakarta banjir. - Twitter Polda Metro Jaya
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta menyebut bahwa 86 rukun tetangga (RT) di Jakarta Selatan, Jakarta Timur dan Jakarta Barat terendam banjir karena cuaca sejak Jumat (15/7/2022).

Kepala Pusat Data dan Informasi BPBD DKI Jakarta Muhammad Insyaf dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (16/7/2022), menyebut, akibat faktor cuaca di sekitar Pulau Jawa tersebut, mengakibatkan curah hujan yang menjadi lebih tinggi sehingga menyebabkan terjadinya banjir di beberapa wilayah.

"Analisis sementara penyebab hujan kemarin dan hari ini yakni adanya penjalaran massa udara basah di sekitar Pulau Jawa karena adanya gelombang atmosfer seperti Gelombang Rossby dan Gelombang Kelvin," katanya.

Kemudian, lanjutnya, asupan massa udara basah dari Samudera Hindia karena aktifnya dipole mode index (IOD) dan kondisi hujan dengan intensitas ringan hingga sedang diperkirakan masih akan berlangsung sampai Minggu (17/7/2022).

Insyaf menyebut bahwa pihaknya kini tengah memantau semua titik banjir.

Kelurahan dan kecamatan setempat juga sudah berkoordinasi dengan Suku Dinas Sumber Daya Air (Sudin SDA) DKI Jakarta untuk melakukan penyedotan banjir.

"Petugas BPBD disiagakan memantau semua genangan di semua kelurahan dan mengoordinasikan pihak Sudin SDA untuk lakukan penyedotan genangan-genangan bersama lurah dan camat," ucapnya.

Dia juga mengingatkan bahwa warga yang mengetahui atau berada dalam keadaan darurat bisa menghubungi BPBD DKI Jakarta dengan menghubungi nomor 112.

Nanti akan dikoordinasikan dengan camat dan lurah setempat, serta dengan pihak Palang Merah Indonesia (PMI) guna memantau perkembangan genangan banjir.

"Masyarakat silakan gunakan layanan kedaruratan 112 petugas BPBD akan merespons 24 jam. BPBD juga akan berkoordinasi dengan PMI, Dinas Sosial serta jajaran wilayah untuk memonitor perkembangan," ucap Insyaf.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir banjir dki bpbd dki

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top