Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asal-usul Batavia, Warisan Belanda Kini Dipakai Anies untuk Kota Tua

Batavia adalah nama warisan Belanda sampai tahun 1942. Nama Batavia dihapus usai Jepang menguasai Hindia Belanda.
Pernita Hestin Untari
Pernita Hestin Untari - Bisnis.com 12 September 2022  |  12:48 WIB
Asal-usul Batavia, Warisan Belanda Kini Dipakai Anies untuk Kota Tua
Warga menyaksikan video mapping bernuansa Natal yang ditampilkan saat acara 'Christmas in Jakarta' di Museum Fatahillah, Kota Tua, Jakarta, Minggu (19/12/2021). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menggelar acara 'Christmas in Jakarta' dengan tema Harmony with History dalam rangka menyambut perayaan Natal 2021. ANTARA FOTO/Galih Pradipta - aww.\\r\\n
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan resmi mengubah nama kawasan Kota Tua Jakarta menjadi Batavia. Nama ini merujuk nama lama Jakarta pada masa penjajahan Belanda.

"Namanya Batavia mencerminkan masa lalu tapi konsepnya mencerminkan kota modern masa depan," kata Anies akhir pekan lalu.

Batavia adalah nama lama kawasan Jakarta. Nama Batavia muncul usai pelaut Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC), Jan Pieterszoon Coen usai menaklukkan Jayakarta.

Batavia pernah menjadi pusat administrasi sekaligus perdagangan pada masa rezim kolonialisme Belanda. Nama Batavia bisa dibilang mewakili kegemilangan masa lalu penjajahan Belanda.

Sebaliknya, Batavia juga bisa berarti 'mimpi buruk' bagi bangsa bumiputra. Pasalnya selain sebagai pusat pemerintahan VOC kemudian Belanda, Batavia merupakan tempat jual beli budak yang didatangkan dari berbagai pulau di Nusantara. 

Batavia juga mewakili sejarah kelam tentang penjajahan yang berumur ratusan tahun. Dari Batavia pula, orang-orang Belanda mengadu domba bangsa bumiputra supaya saling bertarung dan menjatuhkan satu sama lain.

Sunda Kepala ke Batavia

Batavia atau Jakarta memiliki sejarah yang panjang tentang kolonisasi Belanda dan kemerdekaan. Berawal dari sebuah kota pelabuhan Sunda Kelapa yang kemudian berubah menjadi Jayakarta setelah ditaklukkan Demak.

Di bawah Demak, yang kemudian diteruskan oleh Kesultanan Banten, Sunda Kelapa atau Jayakarta menjadi suatu pusat perdagangan yang cukup ramai.

Semua bangsa dan suku-suku di Nusantara berbaur di pelabuhan tersebut. Mereka memperdagangkan banyak komoditas. Tentu yang paling ramai adalah perdagangan rempah-rempah.

Popularitas Sunda Kelapa kemudian menarik minat bangsa asing, Eropa. Awalnya mereka datang untuk berdagang. Lambat laun ingin berkuasa. 

Seorang pelaut Belanda, Jan Pieterszoon Coen merebut Jayakarta pada tahun 1619. Dia mengubah nama Jayakarta menjadi Batavia. Batavia kemudian secara de facto menjadi 'ibu kota' bagi para pendatang Belanda.

Jurnalis senior Alwi Shahab penulis buku 'Waktu Belanda Mabuk, Lahirlah Batavia' menulis bahwa usai menaklukkan Jayakarta, Coen ingin menamai reruntuhan Sunda Kelapa dengan nama De Horn.

Tetapi belum sempat dia menamakannya, tiba-tiba dalam sebuah pesta, seorang soldadoe VOC yang tengah mabuk meneriakkan kata 'Batavia.. Batavia.'

"Akhirnya kota yang terletak di muara Kali Ciliwung dan sekitarnya itu dinamai Batavia."

Batavia, kata Alwi, merujuk kepada Bataviren Van Oranye, salah satu suku bangsa Jerman yang tinggal di Pulau Bataviren.

Di Batavia, perkumpulan dagang Hindia Timur atau Vereenigde Osstindische Compagnie  (VOC) mengendalikan perdagangan rempah sekaligus memperkuat pengaruh militernya selama beberapa abad.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Anies Baswedan batavia kota tua
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top