Jokowi Berkantor di Istana Bogor, Orangtua Senang Siswa Libur Sabtu

Sejumlah sekolah di Kota Bogor, Jawa Barat bersedia memajukan jam masuk sekolah menjadi lebih pagi dari baisanya yakni pukul 06.30 WIB.
Newswire | 02 Maret 2015 08:36 WIB
Siswa belajar di kelas - Antara

Bisnis.com, BOGOR— Sejumlah sekolah di Kota Bogor, Jawa Barat bersedia memajukan jam masuk sekolah menjadi lebih pagi dari baisanya yakni pukul 06.30 WIB.

Salah satunya dilaksanakan oleh SMP Negeri 1 yang terletak di Jalan Juanda depan Istana Bogor.

"Kami sudah melakukan rapat dengan guru dan juga komite sekolah terkait jam masuk sekolah yang lebih awal, mulai bulan ini," kata Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Kota Bogor, Syuaib, di Bogor, Senin (2/3/2015).

Menurut Syuaib memajukan jam masuk sekolah lebih awal untuk mendukung program pemerintah dalam menata transportasi mengatasi kemacetan terutama pada saat hari kerja.

Rencana perubahan jam masuk sekolah lebih awal telah dibahas dalam pertemuan dengan DLLAJ dan Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto, pihak sekolah diiimbau untuk mendukung program penataan kawasan pusat kota yakni Istana dan Kebun Raya Bogor.

"Karena Presiden Joko Widodo banyak berkantor di Istana Bogor jadi kita ingin berkontribusi agar menciptakan suasana di Kota Bogor yang aman lancar dan tidak macet," katanya. 

Selama ini SMP Negeri 1 menerapkan pola belajar enam hari sekolah dan jam masuk sekolah dimulai pada pukul 07.00 WIB.

Biasanya lanjut Syuaib, walau jam masuk sekolah pukul 07.00 WIB, namun para siswa SMP Negeri 1 sudah datang lebih awal yakni jam 06.00 WIB.

"Kami juga memberikan toleransi kepada siswa yang rumahnya jauh seperti di Sentul, Bojong dan Cibinong. Mereka tidak akan langsung kita berikan sanksi jika terlambat, tetapi akan kita berikan arahan agar lebih memotivasi diri tidak datang terlambat," katanya.

Sabtu Libur

Syuaib menambahkan dengan berubahnya jam masuk sekolah lebih awal menjadi 06.30 WIB, tetapi jam pelajaran siswa dimaksimalkan dari tujuh jam menjadi delapan jam selama lima hari sekolah.

"Untuk menghindari terjadinya kemacetan saat jam pulang dan pergi sekolah, orangtua diimbau agar pada saat pergi anaknya dianjurkan menggunakan angkutan umum, dan diperbolehkan dijemput pada saat pulang sekolah," kata Syuaib.

Pihak sekolah juga akan menerapkan pengurangan hari sekolah dari enam hari menjadi lima hari, sehingga mulai bulan Maret ini siswa hanya akan bersekolan selama lima hari dan mendapat libur dua hari yakni Sabtu dan Minggu.

Rencana memajukan jam pelajaran sekolah juga akan diberlakukan oleh SMA Negeri 1 Bogor yang berada di samping SMP Negeri 1. Pihak orangtua siswa sudah mendapatkan informasi terkait dua rencana tersebut.

Menurut Hesti,40, orangtua siswa SMA Negeri 1, tidak keberatan jika jam masuk sekolah dimajukan lebih awal dan berkurangnya jumlah hari sekolah menjadi lima hari.

"Kita orangtua tidak masalah ya, karena kita Muslim sudah biasa bangun subuh. Rasanya tidak keberatan anak harus berangkat lebih awal, karena ini juga bagus untuk kegiatan belajar lebih awal lebih segar gampang menyerap pelajaran, ini juga mengajar kedisiplinan," kata Hesti yang mendukung pengurangan hari sekolah.

"Senang kalau Sabtu anak-anak libur sekolah jadi lebih sering punya waktu dengan anak-anak. Anak-anak juga punya waktu penuh untuk istirahat, dan semangat untuk sekolah di hari Seninnya," katanya.

Kepala Dinas Pendidikan Edgar Suratman mengatakan pemajuan jam masuk sekolah tidak terkait dengan adanya keberadaan aktivitas Presiden Joko Widodo di Istana Bogor.

"Pemajuan jam masuk sekolah lebih awal yakni jam 06.30 WIB sudah dimulai sejak awal Januari lalu, sedangkan Presiden Joko Widodo berkantor di Istana Bogor mulai pertengahan Februari," kata Edgar.

Dikatakan, sudah ada 13 SMA dan SMK di Kota Bogor yang menerapkan jam masuk sekolah lebih awal dari biasanya, dan kebijakan tersebut dijalankan atas dasar kesiapan masing-masing sekolah, sedangkan bagi yang belum siap tidak harus memaksakan diri.

Sumber : Antara

Tag : Presiden Jokowi Disadap
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top