Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kabupaten Bogor Keluarkan Status Waspada Virus Corona, Ada Apa?

Kepala Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor Intan Widayati menyatakan status waspada virus Corona diperlukan, meskipun belum ada kasus warga Kabupaten Bogor terjangkit virus mematikan dari Wuhan.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 28 Januari 2020  |  08:37 WIB
Petugas keamanan berjaga di luar Ruang Isolasi Khusus (RIK) yang merawat pasien WNA asal China di RSUD dr Soetomo, Surabaya, Jawa Timur, Senin (27/1/2020). Meski hasil pemeriksaan sementara mengindikasikan pasien tersebut bukan terjangkit virus corona, tapi tim dokter RSUD dr Soetomo melakukan pemeriksaan laboratorium lanjutan guna meningkatkan kewaspadaan dan kepastian tentang kondisi pasien. - ANTARA FOTO/Moch Asim
Petugas keamanan berjaga di luar Ruang Isolasi Khusus (RIK) yang merawat pasien WNA asal China di RSUD dr Soetomo, Surabaya, Jawa Timur, Senin (27/1/2020). Meski hasil pemeriksaan sementara mengindikasikan pasien tersebut bukan terjangkit virus corona, tapi tim dokter RSUD dr Soetomo melakukan pemeriksaan laboratorium lanjutan guna meningkatkan kewaspadaan dan kepastian tentang kondisi pasien. - ANTARA FOTO/Moch Asim

Bisnis.com, BOGOR - Kabupaten Bogor menerbitkan surat edaran ke Puskesmas dan Rumah Sakit untuk mewaspadai dan siap siaga dengan virus Corona.

Kepala Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor Intan Widayati menyatakan statusnya waspada virus Corona diperlukan, meskipun belum ada kasus atau laporan warga Kabupaten Bogor terjangkit virus mematikan dari Wuhan, China tersebut.

"Tetap harus waspada karena virus tersebut selain mematikan, juga belum diketahui obatnya," katanya saat dihubungi melalui sambungan telepon, Senin (27/1/2020).

Intan mengatakan edaran surat berstatus waspada akan virus Corona itu, karena gejala yang ditimbulkan corona sama seperti flu biasa. Namun. Intan mengatakan pembedanya adalah jika terpapar penyakit corona, biasanya melalui kontak langsung dengan si penderita. Artinya, bukan karena faktor cuaca atau lainnya.

Intan mengatakan jika warga terutama yang sudah bepergian ke luar negeri terus mengalami gejala itu, segera harus melakukan pelaporan dan pemeriksaan agar bisa langsung di lakukan penindakan.

"Jika dipastikan tertular dan terjangkit maka kami anjurkan untuk diisolasi dengan pelaporan berjenjang," kata Intan.

Jika ada yang terjangkit atau tertular virus Corona, Intan mengatakan tidak hanya Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor tetapi mulai dari Dinas Kesehatan Propinsi dan bahkan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia yang akan turun langsung melakukan penanganan.

Sejauh ini, pihaknya belum menemukan ada warga Kabupaten Bogor yang terjangkit virus mematikan tersebut, baik laporan dari Puskesmas atau dengan mengkonfirmasi RS.

"Sejauh ini belum ada, namun kewaspadaan harus ditingkatkan. Juga masyarakatnya harus awas," ucapnya.

Selain menerbitkan surat imbauan atau edaran status waspada Corona, dia juga meminta masyarakat harus terus membiasakan pola hidup bersih dan sehat. Mulai dari mencuci tangan sebelum makan dan memakai masker ketika berpergian ke luar wilayah.

Apabila masyarakat ada yang menemukan penyakit itu, harus segera melapor ke rumah sakit terdekat atau ke Dinas Kesehatan langsung. "Sehingga kami meneruskan ke tim siap siagaan yang langsung melakukan pengambilan sampel," kata Intan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kabupaten bogor virus corona

Sumber : Tempo.co

Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top