Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Derita Pekerja Hiburan Malam saat Tempat Kerja Ditutup Gubernur Anies

Seorang pekerja salon, Anggun mengeluhkan, dirinya tidak lagi membawa uang pulang untuk dua anak yang masih kecil. Suaminya, menurut Anggun, tidak lagi bekerja. Malahan, dia mesti mengirim uang kepada orangtua.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 21 Juli 2020  |  15:02 WIB
Pekerja salon, Anggun, saat ikut demonstrasi menuntut pembukaan kembali tempat hiburan malam di depan Balai Kota DKI Jakarta pada Selasa (21/7/2020). JIBI - Bisnis/Nyoman Ari Wahyudi
Pekerja salon, Anggun, saat ikut demonstrasi menuntut pembukaan kembali tempat hiburan malam di depan Balai Kota DKI Jakarta pada Selasa (21/7/2020). JIBI - Bisnis/Nyoman Ari Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA - Ribuan pekerja hiburan malam di wilayah DKI Jakarta meratap.

Alasannya, tempat kerja mereka hingga kini belum diizinkan untuk dibuka di tengah pandemi Covid-19. Padahal, di sektor lain orang-orang  sudah kembali leluasa bekerja. Ada yang timpang menurut mereka.

Seorang pekerja salon, Anggun mengeluhkan, dirinya tidak lagi membawa uang pulang untuk dua anak yang masih kecil. Suaminya, menurut Anggun, tidak lagi bekerja. Malahan, dia mesti mengirim uang kepada orangtua.

“Keluhannya banyak banget ya, kita itu benar-benar susah banget kita punya anak, kita punya keluarga, beban kita berat banget,” kata Anggun saat ditemui saat ikut berdemonstrasi di depan Balai Kota DKI Jakarta, pada Selasa (21/7/2020).

Hari ini, ribuan pekerja hiburan malam yang tergabung dalam Aliansi Karyawan Tempat Hiburan Bersatu menggereduk Balai Kota DKI Jakarta, menjerit sesekali  sambil meneriaki nama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

 “Buka kembali kami butuh makan,” teriak massa yang sudah memadati jalan sejak pukul 10 pagi.

Anggun sesekali ikut berteriak juga. Dia menceritakan hampir lima bulan dirinya sudah tidak ada pemasukan bagi keluarga.

“Sedangkan anak kita perlu jajan, butuh sekolah, harus bayar cicilan,” kata dia.

demo pekerja hiburan malam

Seribu Karyawan sekaligus pengusaha tempat hiburan menggelar aksi demonstrasi di depan Balai Kota DKI Jakarta pada Selasa (21/7/2020) pagi. JIBI - Bisnis/Nyoman Ari Wahyudi

Anggun Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk segera membuka kembali tempat hiburan malam. Kali ini, memang dia tidak meminta apa-apa kecuali tempat kerjanya dibuka.

“Kami enggak minta bantuan macam-macam kami hanya minta pekerjaan dibuka,” ujarnya.

Seribu karyawan sekaligus pengusaha tempat hiburan menggelar aksi demonstrasi di depan Balai Kota DKI Jakarta pada Selasa (21/7/2020) pagi.

Massa aksi yang sudah mulai bejibun pada pukul 10 pagi itu mendesak Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk segera membuka kembali aktivitas hiburan di wilayah DKI Jakarta setelah diberlakukannya perpanjangan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi fase I hingga 30 Juli mendatang.

Dia menuturkan hingga saat ini belum ada imbauan dan diskusi yang tercipta di antara pihak Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan Asphija ihwal solusi bagi kelangsungan usaha hiburan di wilayah DKI Jakarta yang masih tidak diizinkan untuk dibuka.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anies baswedan tempat hiburan malam covid-19 Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top