Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Holywings dan Citra Intoleran Gubernur Anies Baswedan

Peneliti Pusat Riset Politik dariBRIN menanggapi citra intoleran Gubernur Anies Baswedan yang sulit dilepaskan dan penutupan Holywings.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Juli 2022  |  14:40 WIB
Holywings dan Citra Intoleran Gubernur Anies Baswedan
Suasana outlet Holywing di Kelapa Gading, Jakarta, Senin (27/6/2022). Pemprov DKI Jakarta mencabut izin usaha seluruh outlet Holywings di Ibu Kota, karena adanya temuan beberapa outlet Holywings belum memiliki sertifikat standar KBLI 56301 jenis usaha bar yang telah terverifikasi. ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti Pusat Riset Politik dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Wasisto Raharjo Jati menanggapi citra intoleran Gubernur Anies Baswedan yang sulit dilepaskan.

Menurut dia, kebijakan mencabut izin dan menutup Holywings sebenarnya sudah cukup untuk menghilangkan citra intoleran Anies.

“Namun karena sudah terlanjur dipersepsikan sebagai bagian dari kelompok Islam urban, jadinya belum terlalu meluas ke pedesaan,” ujar Wasisto lewat pesan pendek pada Senin (4/7/2022).

Dia menyarankan agar Anies menunjukkan posisi politiknya lebih ke tengah. Artinya, tidak terlalu terikat pada aliran politik atau kelompok tertentu.

“Hal ini memastikan Anies tidak terikat oleh kalangan tertentu,” tutur dia.

Pada Senin, 27 Juni 2022, Anies mencabut izin usaha seluruh outlet Holywings yang ada di Jakarta. Pencabutan dilakukan setelah desakan dari beberapa organisasi masyarakat Islam untuk menutup Holywings.

Bar dan restoran itu dianggap melakukan penodaan agama setelah mengeluarkan promo minuman keras gratis untuk pengunjung bernama Muhammad dan Maria.

Pada 28 Juni 2022, Satuan Polisi Pamong Praja atau Satpol PP langsung melakukan penyegelan. Namun, alasan penutupan 12 outlet Holywings disebabkan pelanggaran atas temuan dua dinas.

Pencabutan izin oleh Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Provinsi DKI Jakarta tersebut berdasarkan rekomendasi dan temuan pelanggaran dari dua Organisasi Perangkat Daerah (OPD), yakni Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Disparekraf) Provinsi DKI Jakarta serta Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan UKM (DPPKUKM) Provinsi DKI Jakarta.

Sulit Dilepas

Wasisto mengungkap penyebab Anies sulit lepas dari citra intoleran disebabkan berbagai hal. Salah satunya pengaruh para pendengung atau buzzer.

“Pengaruh para buzzer yang mengidentifikasi Anies dengan kalangan konservatif,” ujar dia.

Selain itu, Anies juga memposisikan diri secara simbolis sebagai figur terdepan dan representatif bagi kalangan pemilih muslim mayoritas.

“Anies sendiri yang memposisikan itu,” katanya.

Pendekatan Anies Baswedan ke kelompok minoritas sudah ada.

 “Namun tidak sebanding dengan citra yang telah terbangun tersebut,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Holywings Anies Baswedan intoleransi

Sumber : Tempo

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top