Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

PAM Jaya Mulai Bangun Fasilitas IPA Buaran III, Terapkan Skema Bundling

PAM Jaya menggandeng PT Moya Indonesia untuk membangun IPA Buaran III dengan menerapkan skema bundling.
PAM Jaya/Ilustrasi
PAM Jaya/Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Perumda Air Minum Jaya (PAM Jaya)  akhrinya memulai pembangunan Instalasi Pengolahan Air (IPA) Buaran III.

Direktur Utama PAM Jaya Arief Nasrudin menyatakan pembangunan IPA Buaran III sesuai Nota Kesepakatan No. 1/2022 antara Kemendagri, Kemen PUPR & Pemprov DKI Jakarta mengenai sinergi dan dukungan penyelenggaraan Sistem penyediaan air minum (SPAM).

Adapun, dalam Peraturan Gubernur DKI Jakarta No. 7/2022 tentang penugasan kepada PAM JAYA mempercepat peningkatan SPAM, didapati rekomendasi strategis untuk mencapai target pemenuhan layanan SPAM, dan meminimalisir ketergantungan dukungan fiskal pemerintah adalah melalui kerja sama bundling.

"Kerja sama bundling skema pembiayaan investasi dengan memperhitungkan optimalisasi aset eksisting. Kerja sama bundling diwujudkan dalam Perjanjian Kerja Sama antara PAM Jaya dan PT Moya Indonesia pada 14 Oktober 2022 lalu," ujar Arief dalam keterangan resmi, Sabtu (15/4/2023). 

Dia megatakan PT Moya Indonesia akan membangun IPA Buaran III, dan membiayai jaringan distribusi untuk mendukung SPAM Jatiluhur-Hulu, SPAM Karian Serpong dan IPA Buaran III.

Untuk optimalisasi asset eksisting, lanjutnya, PT Moya Indonesia akan mengelola bagian produksi di enam Instalasi Pengolahan Air (IPA) milik PAM Jaya, yaitu IPA Pejompongan I dan II, IPA Buaran I, II & III serta IPA Pulo Gadung.

"Sementara PAM Jaya tetap mengelola tujuh IPA lainnya yaitu IPA Cilandak, IPA SWRO, IPA Taman Kota, IPA Hutan Kota, IPA Mookervart, IPA Ciliwung, dan IPA Pesanggrahan," ucap Arief.

Arief menjelaskan proyek pembangunan IPA Buaran III berlokasi di Kalimalang, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur, dan ditargetkan dapat beroperasi pada bulan Maret 2025.

Adapun, IPA Buaran III berkapasitas 3000 liter per detik (lpd), yang akan melayani 226.500 sambungan rumah, dengan rencana cakupan wilayah pelayanannya meliputi Kecamatan Kramat Jati, Kecamatan Makasar, Kecamatan Cipayung, Kecamatan Ciracas, Kecamatan Pasar Rebo dan sebagian Kecamatan Jatinegara. Selain itu, PAM JAYA menargetkan 100 persen cakupan pelayanan air perpipaan pada 2030. 

Untuk memenuhi target itu, PAM Jaya menambah kapasitas produksi hingga 10.900 liter per detik, serta perluasan jaringan pipa hingga 4.500 kilometer. Dua hal tersebut akan menambah jumlah pelanggan sebanyak 1,1 juta,” jelasnya. 

Arief mengatakan butuh untuk dilakukan salah satu langkah yaitu pengembangan SPAM. Dimana yang akan memenuhi kebutuhan suplai air bersih warga DKI Jakarta adalah SPAM Regional dan SPAM DKI Jakarta.

“PAM JAYA akan menghadirkan kedaulatan air di DKI Jakarta. Sebagai bagian dari negara, tentu saja kami berkomitmen untuk terus berorientasi pada pelayanan dan bukan bisnis semata,” ucap Arief.

Sementara itu, Kepala Badan Pembina (BP) BUMD DKI Jakarta Nasruddin Djoko Surjono menyatakan, terobosan, inovasi, kerja keras, dan kolaborasi semua pihak sangat diperlukan untuk mewujudkan kedaulatan air di Jakarta.

“Kedaulatan air adalah mimpi kita semua. Sebab akses air perpipaan merupakan upaya menyukseskan Jakarta sebagai kota global," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler