Pagi Ini, Akses ke Bawaslu Masih Ditutup

Akses jalan menuju Bawaslu di Jalan MH Thamrin Jakarta, masih ditutup setelah massa aksi membubarkan diri Kamis (23/5/2019) sekitar pukul 05.00 WIB.
Pagi Ini, Akses ke Bawaslu Masih Ditutup Newswire | 23 Mei 2019 09:11 WIB
Pagi Ini, Akses ke Bawaslu Masih Ditutup
Petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) membersihkan sisa puing-puing pasca kerusuhan di MH. Thamrin, Jakarta, Kamis (23/5/2019). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Akses jalan menuju Bawaslu di Jalan MH Thamrin Jakarta, masih ditutup setelah massa aksi membubarkan diri Kamis (23/5/2019) sekitar pukul 05.00 WIB.

Pantauan, Kamis (23/5/2019) pagi, akses jalan menuju Bawaslu dari arah Bundaran Arjuna Wiwaha, Bundaran HI, Tanah Abang, masih ditutup hingga pukul 07.50 WIB. Namun, akses Jalan Wahid Hasyim yang sempat ditutup, kini sudah mulai bisa dilewati kendaraan.

Barikade kawat berduri pun masih terpasang di depan Sarinah menutup akses menuju Bundaran HI.

Hingga saat ini, petugas kebersihan juga terlihat masih sibuk membersihkan sampah sisa aksi yang berlangsung sejak malam hari hingga Subuh tadi di kawasan Thamrin.

Petugas Penanganan Prasaran dan Sarana Umum (PPSU) atau Pasukan Oranye mulai membersihkan sampah serta serpihan bekas aksi 22 Mei yang ada di depan Gedung Bawaslu RI.

“Kami tugasnya pukul 02.00 WIB sampai 07.00 WIB tapi baru turun subuh karena tadi masih belum memungkinkan," kata Sekretaris Kelurahan Gondangdia Gabriel Mahardika saat ditemui di Jalan MH Thamrin, Kamis (23/5/2019)

Petugas kebersihan tersebut berjumlah 50 orang yang diterjunkan langsung oleh pihak Kelurahan Gondangdia. Tidak hanya kawasan depan Bawaslu, namun mereka juga membersihkan puing yang ada mulai dari Gedung Sarinah hingga depan Kantor Kemenko Kemaritiman.

Para pasukan oranye tersebut membersihkan puing dan sampah dengan menggunakan masker serta pasta gigi yang dioleskan di wajah karena sisa gas air mata masih sangat terasa di sekitar Gedung Bawaslu.

Mahardika mengatakan bahwa Pasukan Oranye Gondangdia sebenarnya bertugas untuk membersihkan Jalan MH Thamrin hingga KH Agus Salim, namun karena aparat masih berhadapan dengan beberapa massa perusuh maka jalan KH Agus Salim belum dibersihkan.

"Saya tidak berani juga karena takut anak-anak kenapa-kenapa, jadi ke sini dulu," ujarnya.

Mahardika menjelaskan saat ini mereka terpaksa bekerja lebih dari jam yang ditentukan karena jumlah puing dan sampah yang sangat banyak.

"Banyak sekali, tidak tahu sampai jam berapa. Dikerjain dulu saja," kata Mahardika.

Dari pantauan, selain pasukan oranye Gondang Dia, Dinas Kebersihan DKI Jakarta juga menurunkan petugasnya dan lebih dari 20 truk pengangkut sampah. Selain itu, Pasukan Biru (Dinas Sumber Daya Air/SDA) juga turut membantu pembersihan puing-puing sisa kerusuhan dari jalan.

Dari informasi, sampah-sampah yang dibersihkan tersebut ditransitkan lebih dulu ke Monas untuk dinaikan ke truk yang lebih besar untuk selanjutnya dibuang ke TPST Bantargebang.

Sebelumnya, kerusuhan terjadi di sekitar Kantor Bawaslu pada Selasa malam hingga Rabu (22/5/2019) dini hari. Saat ini situasi di sekitar Gedung Bawaslu RI, tepatnya di sepanjang Jalan MH Thamrin sudah membaik dan kondusif.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
demo, bawaslu, Pemilu 2019, Aksi 22 Mei

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top