Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Anies Klaim Angka Reproduksi Corona Turun, Epidemiolog UI Sebut DKI Belum Bisa Kendalikan Covid-19

Tidak ada artinya (penurunan Rt). Nilai Rt hanya pendukung saja dan hanya untuk menjadi indikasi apakah suatu wabah bisa ditekan penularannya atau tidak.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  12:51 WIB
Penumpang KRL Commuter Line Bogor-Jatinegara KA6115 berdesakan,d an tanpa jarak yang berisiko tertular Covid-19. - Twitter @annmaart20
Penumpang KRL Commuter Line Bogor-Jatinegara KA6115 berdesakan,d an tanpa jarak yang berisiko tertular Covid-19. - Twitter @annmaart20

Bisnis.com, JAKARTA - Ahli Epidemiologi Universitas Indonesia Syahrizal Syarif menilai pernyataan Gubernur DKI Anies Baswedan tidak ada artinya terkait penurunan angka reproduksi efektif (Rt) virus corona dari 0,99 menjadi 0,98.

Menurut dia, Pemerintah Provinsi DKI belum bisa mengendalikan wabah Covid-19.

"Tidak ada artinya (penurunan Rt). Nilai Rt hanya pendukung saja dan hanya untuk menjadi indikasi apakah suatu wabah bisa ditekan penularannya atau tidak," kata Syarif melalui pesan singkat, Selasa (23/6/2020).

Syahrizal menuturkan jika virus corona ini bisa dikendalikan maka angka penularannya bakal turun minimal selama 14 hari. Jika kasus baru penularan masih turun naik di suatu wilayah artinya pagebluk ini belum bisa dikendalikan.

"Sederhananya lihat angka pertumbuhan bagi kasus hari ini dengan kasus kemarin. Jika di bawah 1 dan konsisten selama 14 hari, ini menandakan wabah melambat," ujarnya.

"Ukuran ini lebih sederhana dibanding Rt dan cukup untuk indikator penurunan wabah."

Gubernur DKI Anies Baswedan mengklaim perbandingan kasus baru dan jumlah tes atau positif rate kasus penularan Covid-19 di Jakarta saat ini sudah berada di level lima persen sejak penerapan PSBB transisi.

"Jakarta selama 10 hari terakhir rata-rata positif rate sudah 5 persen. Jadi kondisi kita masih aman," ujar Anies saat ditemui di Gedung DPRD DKI, Senin (22/6/2020).

Anies mengatakan angka lima persen tersebut sudah di bawah batas yang ditetapkan oleh badan kesehatan dunia WHO, yaitu 10 persen saat menerapkan transisi dari penerapan PSBB.

Menurut dia, penurunan positif rate tersebut merupakan dampak dari penemuan kasus baru dengan melakukan banyak pemeriksaan, terutama bagi orang yang tanpa gejala serta menindaklanjuti penelusuran kasus positif tersebut.

Hal ini, lanjut Anies Baswedan, yang membuat jumlah kasus masih terus meningkat. Selain itu, kata dia, tingkat reproduksi efektif (Rt) penularan Covid-19 juga sudah mengalami penurunan sejak PSBB transisi dari 0,99 menjadi 0,98.

Dengan demikian, menurut Anies, penularan Covid-19 sudah bisa terkendali.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anies baswedan Virus Corona covid-19

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top