Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemprov DKI Belum Mulai Vaksinasi Covid-19 Dosis Keempat

Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta masih fokus pada pemberian vaksinasi Covid-19 dosis ketiga.
Pernita Hestin Untari
Pernita Hestin Untari - Bisnis.com 10 Agustus 2022  |  10:27 WIB
Pemprov DKI Belum Mulai Vaksinasi Covid-19 Dosis Keempat
Ilustrasi pria menerima suntikan vaksin booster atau vaksin dosis ketiga - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengungkapkan bahwa Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta belum memulai vaksinasi Covid-19 dosis keempat atau booster kedua. Pihaknya mengaku untuk saat ini masih fokus pada pemberian dosis ketiga.

"Belum [vaksinasi dosis keempat], kita masih fokus di vaksin tahap tiga," kata Riza Patria di Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Selasa (9/8/2022).

Riza Patria mengungkapkan bahwa Pemprov DKI ingin memperluas capaian vaksinasi dosis ketiga untuk mengurangi penyebaran Covid-19. Dia juga memastikan apabila nantinya dosis keempat sudah dimulai akan diberikan pertama kali untuk tenaga kesehatan (nakes).

"Iya nanti nakes duluan, seperti biasa," imbuhnya.

Di sisi lain, Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta melaporkan capaian vaksin Covid-19 dosis ketiga yakni 4.686.356 pada 9 Agustus 2022. Sementara itu, dosis kedua mencapai 10.771.346 dan 12.611.825 untuk dosis pertama.

Sebelumnya, Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito sudah mengimbau seluruh tenaga kesehatan dan pendukung lainnya untuk mengikuti program pemerintah yakni penyuntikkan vaksin Covid-19 dosis penguat (booster) kedua.

Suntikan dosis penguat tersebut berjalan per 29 Juli 2022, hal ini berdasarkan Surat Edaran Kementerian Kesehatan No. HK.02.02/C/3615/2022.

"Saya menghimbau kepada seluruh SDM Kesehatan untuk segera melakukan vaksinasi booster kedua di fasilitas pelayanan kesehatan atau di pos pelayanan vaksinasi Covid-19. Dikarenakan sebagai kelompok yang memiliki risiko tinggi terpapar Covid-19," kata Wiku di YouTube Sekretariat Presiden, Jumat (3/8/2022).

Wiku mengungkapkan bahwa pemberian vaksin booster kedua atau dosis keempat diberikan kepada kelompok prioritas terlebih dahulu yaitu tenaga kesehatan, lansia dan penderita komorbid.

Sementara itu, untuk masyarakat diminta menunggu informasi resmi dari Pemerintah terkait booster kedua untuk umum. Kementerian Kesehatan juga akan menyampaikan perkembangan terbaru dari program vaksinasi booster kedua tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Covid-19 vaksinasi Covid-19 Pemprov DKI dki jakarta
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top