Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ditanya soal Penumpukan Penumpang Transjakarta, Anies: Tanya Direksi Saja

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan terkait masalah teknis merupakan kewenangan direksi untuk menjawabnya.
Pernita Hestin Untari
Pernita Hestin Untari - Bisnis.com 06 Oktober 2022  |  15:47 WIB
Ditanya soal Penumpukan Penumpang Transjakarta, Anies: Tanya Direksi Saja
Bus Metrotrans melintas di kawasan Halte Jakartas International Stadium (JIS), Jakarta, Selasa (1/3/2022). PT Transportasi Jakarta (TransJakarta) menguji coba layanan non-bus rapid transit (non-BRT) rute 14 Jakarta International Stadium (JIS)-Senen setiap hari mulai pukul 05.00-21.30 WIB dengan headway 10 menit di jam sibuk dan 20 menit di luar jam sibuk. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengomentari soal penumpang yang mengeluhkan penumpukan dan antrean di halte Transjakarta sejak Rabu (5/10/2022).

Dia mengatakan bahwa masalah teknis merupakan kewenangan direksi untuk menjawabnya.

"Teknis sama direksi saja, jangan sama saya," kata Anies kepada wartawan, Kamis (6/10/2022).

Dia tetap tidak banyak berkomentar ketika disinggung dirinya masih menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta sampai 16 Oktober mendatang. Dia hanya meminta awak media untuk bertanya langsung kepada Direktur Utama BUMD PT Transjakarta, Mochammad Yana Aditya.

"Pak Yana nanti jawab ya," tandasnya.

Warganet Twitter ramai-ramai mengeluhkan penumpukan penumpang yang terjadi di halte Transjakarta. Beberapa dari mereka menyertakan gambar halte yang penuh sesak dengan penumpang.

"Coba jelasin ke kita semua rakyat Jakarta, kenapa jadi bermasalah begini? Sistem enggak jelas yang sedang diterapkan yang enggak siap untuk dimulai? @PT_Transjakarta coba deh bentar lagi ada korban kalau halte penuh banget seperti ini," kata salah satu warganet di Twitter, pada Rabu (5/10/2022).

Di sisi lain, PT JakLingko sebelumnya memberi klarifikasi terkait kejadian tersebut. Mereka menilai ada hubungan dengan diberlakukannya one man one card dan kewajiban tap-in dan tap-out bagi seluruh pelanggan yang akan menggunakan Transjakarta, MRT Jakarta dan LRT Jakarta.

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta telah menerapkan tarif integrasi untuk ketiga moda tranportasi Umum tersebut menggunakan sistem JakLingko.

Direktur Utama PT JakLingko Indonesia Muhamad Kamaluddin menyampaikan permintaan maaf kepada seluruh pelanggan atas kendala dan ketidaknyamanan yang dirasakan akibat perubahan kebijakan yang dilaksanakan kemarin.

“Per kemarin sampai dengan hari ini, kami terus berupaya melakukan perbaikan yang diperlukan, seperti optimasi sistem, dan mempersiapkan gate tambahan di halte-halte yang ramai. Selanjutnya kami juga terus menyosialisasikan kebijakan ini pada media sosial kami, serta berkolaborasi dengan Pemprov DKI agar jangkauan sosialisasi semakin luas," kata Kamal dalam keterangan resmi dikutip, Kamis (6/10/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Anies Baswedan transjakarta PT Jaklingko Indonesia
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top