Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pelecehan Seksual di Jakarta Meningkat, Wagub: Jangan Takut Melapor

Seiring peingkatan kasus pelecehan seksual, baik di Jakarta maupun nasional, Wagub DKI Ahmad Riza meminta masyarakat untuk berani melapor jika mengalami atau melihat kejadian pelecehan.
Pernita Hestin Untari
Pernita Hestin Untari - Bisnis.com 14 Juli 2022  |  10:29 WIB
Pelecehan Seksual di Jakarta Meningkat, Wagub: Jangan Takut Melapor
Seiring peingkatan kasus pelecehan seksual, baik di Jakarta maupun nasional, Wagub DKI Ahmad Riza meminta masyarakat untuk berani melapor jika mengalami atau melihat kejadian pelecehan - Bisnis.com / Pernita Hestin
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan bahwa tindak pelecehan di Ibu Kota terus meningkat. Hal tersebut berdasarkan laporan dari Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) DKI Jakarta.

"Tahun 2020 itu ada delapan, 2021 tujuh, tahun 2022 ada 15, itu baru bulan Januari sampai Juli," kata Riza Patria di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (13/7/2022).

Riza Patria juga menambahkan bahwa peningkatan bukan hanya terjadi di Jakarta, tapi juga tingkat nasional. Bahkan, pada tahun lalu total angkanya mencapai 8.730 kasus.

"Di tingkat nasional juga ada peningkatan, di tahun 2021 saja ada 8.730 di seluruh Indonesia. Ada peningkatan terkait pelecehan seksual, di Januari 2022 saja sudah 797 baru satu bulan," katanya.

Angka tersebut bukan tidak mungkin terus meningkat menurut Riza Patria. Dia pun kemudian mengimbau masyarakat untuk berhati-hati dan berani melaporkan tindak pelecehan seksual.

"Laporkan ke POS SAPA [POS Sahabat Perempuan dan Anak], call center 112 atau pos layanan P2TP2A yaitu 081317617622 warga harus berani melaporkan," kata Riza Patria.

Dia mengungkapkan bahwa Pemprov DKI menyiapkan sekitar 86 tenaga ahli, petugas konseling, dan psikolog untuk membantu memberikan pemahaman, pendidikan, konseling dan pelatihan.

Selain itu pihaknya juga melakukan berbagai upaya mitigasi untuk mencegah pelecehan seksual, termasuk di dalam angkutan kota (angkot) salah satuhnya, menginstruksikan seluruh angkot untuk memasang stiker informasi nomor darurat agar mudah terbaca dan jelas, serta ditindaklanjuti dengan sosialisasi bersama komunitas terutama organisasi-organisasi yang berkecimpung dalam pengentasan pelecehan dan peningkatan perlindungan Perempuan dan Anak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wagub dki Pelecehan Seksual dki jakarta
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top