Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kebijakan 3-in-1 tak Efektif, Ahok: Itu Akan Dihapus

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menilai penerapan kebijakan kawasan berpenumpang tiga orang (3-in-1) sudah tidak lagi efektif dalam mengatasi kemacetan di ibu kota.
Sepudin Zuhri
Sepudin Zuhri - Bisnis.com 23 Desember 2013  |  14:09 WIB
Kebijakan 3-in-1 tak Efektif, Ahok: Itu Akan Dihapus
Kemacetan di DKI - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menilai penerapan kebijakan kawasan berpenumpang tiga orang (3-in-1) sudah tidak lagi efektif dalam mengatasi kemacetan di ibu kota.

"Saat ini, kebijakan 3-in-1 sudah tidak efektif lagi untuk mengantisipasi kemacetan. Kita sudah lakukan survei kok. Makanya, saya pikir lebih baik kebijakan itu dihapus saja," kata Basuki di Balai Kota, Jakarta Pusat, Senin.

Menurut pria yang akrab disapa Ahok itu, saat ini sudah waktunya menerapkan kebijakan pembatasan kendaraan bermotor pribadi dengan sistem elektronik.

"Karena 3-in-1 itu sudah tidak efektif lagi, kita ingin mengganti kebijakan itu dengan segera menerapkan sistem jalan berbayar elektronik atau Electronic Road Pricing (ERP)," ujar Ahok.

Sementara itu, senada dengan Ahok, Kepala Dinas Perhubungan DKI Udar Pristono juga menuturkan 3-in-1 tidak efektif lagi, sehingga harus diganti dengan sistem ERP.

"Kita memang inginnya sistem ERP itu segera diberlakukan, akan tetapi, kita masih belum menentukan kapan dan bagaimana sistem elektronik itu akan diterapkan," tutur Pristono.

Dia mengungkapkan salah satu kelemahan kebijakan 3-in-1, yakni masih mengandalkan orang, atau lebih tepatnya mata petugas, sedangkan sistem ERP bekerja secara elektronik dan otomatis.

Jika ERP diberlakukan, sambung dia, maka penerapannya pertama kali akan dilakukan di kawasan pusat atau tengah Jakarta. Setelah itu, baru diterapkan di wilayah lain.

"ERP ini harus diterapkan di tengah dulu karena transportasi umumnya sudah kuat, armadanya banyak. Sedangkan, kalau di wilayah lain, di pinggir-pinggir, kita harus tunggu sampai transportasi umumnya kuat dulu," tambah dia. (Antara)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemacetan
Editor : Sepudin Zuhri
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top