Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PSBB DKI Jakarta Berakhir Hari Ini. Anies Hadapi Situasi Tak Mudah

Diperkirakan Pemerintah DKI akan melonggarkan pembatasan sosial karena banyak mendapat tekanan.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 11 Oktober 2020  |  11:36 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wagub DKI Amad Riza Patria memberi penjelasan perihal diberlakukannya kembali PSBB seperti awal pandemi Covid-19, Rabu (9/9/2020). JIBI - Bisnis/Nancy Junita
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wagub DKI Amad Riza Patria memberi penjelasan perihal diberlakukannya kembali PSBB seperti awal pandemi Covid-19, Rabu (9/9/2020). JIBI - Bisnis/Nancy Junita

Bisnis.com, JAKARTA - Epidemiolog Universitas Indonesia Pandu Riono mengatakan Gubernur DKI Anies Baswedan menghadapi keputusan yang sangat krusial untuk memperpanjang atau tidak pembatasan sosial berskala besar atau PSBB ketat. PSBB jilid II itu telah dilaksanakan pemerintah selama empat pekan sejak 14 September kemarin.

"Keputusan hari ini tidak mudah," kata Pandu saat dihubungi, Minggu (11/10/2020). Pandu melihat pemerintah memang tidak bisa terlalu lama mengetatkan pembatasan sosial karena masyarakat semakin tidak patuh.

Belum lagi demonstrasi besar-besaran termasuk di Jakarta, yang tidak mematuhi protokol kesehatan dan berpotensi menyumbang lonjakan kasus penularan Covid-19. Gubernur harus lebih banyak cara dalam menentukan kebijakan hari ini.

Kebijakan yang harus ditingkatkan jika nanti pemerintah merelaksasi kebijakan adalah meningkatkan 3T yaitu Testing (pemeriksaan), Tracing (pelacakan), dan Treatment (pengobatan). Selain itu, pemerintah juga bakal mendorong masyarakat meningkatkan 3M, yaitu menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan.

Ia memperkirakan Pemerintah DKI akan melonggarkan pembatasan sosial karena banyak mendapat tekanan. “Kami sebagai ahli menyarankan sebaiknya diketatkan."

Menurut Pandu, keputusan Pemerintah DKI saat ini menjadi yang paling sulit karena berada di dua sisi yang tak bisa dihindarkan. Pemerintah sulit untuk terus mengetatkan dengan sejumlah desakan dan di sisi lain menghadapi potensi lonjakan kasus yang semakin tinggi. "Ini keputusan yang paling sulit yang menjadi tanggung jawab DKI."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jakarta Virus Corona

Sumber : Tempo.co

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top